Pages

Terima Kasih Anda Semua..

Kata-kata Anjell

ASSALAMUALAIKUM..

Blog ini adalah hasil nurkilan seorang budak science yang perasan nak jadi novelis...

Maaf bila tertypo.. Budak ini masih junior..

Significance of this simple blog to me : 'A PLACE TO EASE TENSION, DIFFERENT WORLD FROM THE ACTUAL ONE'

Monday, 22 January 2018

Dheo's (BAB 3)

BAB 3
“Ayah.. air!” Aku meletakkan satu cawan kecil di hadapan ayah. Ketika itu, ayah sedang duduk di luar balkoni rumah. Tengah hirup udara malam.

“Terima kasih,” ucap ayah seraya menghadiahkan aku satu senyuman.

Aku turut mengambil tempat di sebelah ayah. Ayah tengah membaca buku agama. Tapi ada komputer riba miliknya yang terletak di depannya. Mungkin sedang membuat kerja sambil bersantai.

Ayah.. ayah.. dah tua-tua pun masih kerja kuat lagi.

“Ayah.. ayah janganlah fikirkan kerja sangat. Ayah tak boleh penat. Ayah kena ingat yang ayah tu, dah tua. Kesihatan kena jaga. Rehat kena cukup. Tidur kena cukup.” Aku memulakan syarahan. Geleng kepala.

“Mana ada ayah kerja sangat. Tengok ni.. ayah tengah membaca.” Sempat ayah nak bergurau denganku.

“Rissa tegur je. Rissa tengok sejak kebelakangan ni, ayah asyik sangat fikirkan pasal kerja. Kadang-kadang balik lewat malam. Lesap sikit, mesti tengah kerja. Ayah ada masalah ke?” Prihatin suaraku bertanya.

Dah lama aku perasan. Ayah dah jarang balik awal ke rumah. Biasanya, jumpa ketika sarapan. Jumpa balik, sarapan besoknya. Dan aku perasan ayah kelihatan agak penat. Wajah tua ayah nampak makin lesu. Ayah bagaikan dirudung masalah tapi lebih selesa untuk menghadapinya sendirian.

“Biasalah, Rissa. Adat kerja, ada turun naik. Hari ni kita senang, esok kita susah. Hari ni kita susah, mungkin esok kita senang. Rissa jangan risau, ayah okey je,” dalih ayah. Masih cuba nak sedapkan hati anak dara dia.

“Rissa cuma risau je. Ayah tu ada masalah jantung. Jadi apa-apa nanti, macam mana?” Kuliah kesihatan masih berterusan. Aku memang risau masalah yang satu itu. Ayah memang ada masalah jantung. Memang kena selalu bergantung pada ubat.

“Ayah masih sihat, Rissa. InsyaAllah tak jadi apa-apa.” Mudah ayah jawab.

“Ayah lagi risaukan Rissa. Bila ayah balik lambat, Rissa sorang-sorang kat rumah.”

Eh.. kita pulak yang dia risaukan?

“Rissa dah besar, ayah. Sihat walafiat. InsyaAllah selamat berada dalam rumah sendiri,” kataku balik.

“Haa.. kalau ayah risaukan Rissa, ayah kenalah selalu balik awal. So, takdelah Rissa duduk rumah sorang-sorangkan?” tambahku lagi. Bagi idea cantik punya. Haraplah ayah setuju. Aku pun takdelah makan tak berteman. Ayah pun boleh rehat panjang. Boleh masuk tidur awal. Sempatlah juga nak berfather-daughter bonding denganku.

Ayah ketawa kecil mendengar ideaku itu.

“Ayah ada idea lagi bernas taknak bagi Rissa duduk sorang-sorang kat rumah lepas ni.” Ayah mula senyum misteri.
Okey.. hati dah rasa semacam. Haraplah ayah tak cadangkan benda pelik-pelik.

“Apa kata cari teman serumah? Nanti takdelah kena tinggal sorang-sorang kalau ayah balik lambat. Ada teman berborak. Ada teman bergaduh.”

“Teman serumah? Ayah nak sewakan bilik untuk orang luar ke?” Berkerut dahiku bertanya. Tak berapa berkenan kalau ada orang luar masuk.

Kemudian aku tersedar sesuatu.

“Oh, no! Ayah nak kahwin lain!” Aku terjerit kecil. Mulut meluas nganga pandang ayah. Tak percaya!

Dan ayah terus menghamburkan ketawanya. Ketawa besar. Sampai terhinjut-hinjut bahunya. Kenapa? Apa yang lawak?

Aku cuma diam. Menunggu hingga ketawa ayah reda.

“Bukan ayahlah. Ayah dah tua. Buat apa? Rissa la yang kahwin,” jawab ayah setelah sisa ketawanya hilang. Hujung jari di bawa ke mata. Gosok mata yang sempat berair lepas dengar entah apa yang lawak.

“Rissa nak kahwin?” Kali ini aku mencebik.

Aku nak kahwin? Haha. Dalam mimpi bolehlah. Siapa yang nak kahwin dengan aku ni? Kalau tak hafal surah Yasin, surah Al-Mulk, jangan haraplah nak mimpi. Kalau jenis yang tolak orang lain untuk jadi imam ketika solat berjemaah, memang ayah pangkah awal-awal. Kalau kisah para nabi dan sahabat tak berada dalam tangan, sila tarik diri awal-awal.

Tengok.. bukan sembarangan syarat ayah letakkan untuk menjadi imam aku. Mana tak menggigil lutut anak teruna orang? Letak syarat macam aku ni bidadari syurga. Siapalah calon yang berjaya curi hati ayah nanti?

Jangan cakap Fateh! Macam mana aku boleh lupa pasal anak angkat ayah yang sorang tu? Anak angkat yang aku tak pernah jumpa. Pelik tapi benar.

“Ya.. Rissa la. Rissa kan dah besar. Dah layak kahwin. Kalau dah kahwin nanti, takdelah ayah nak risau sangat. Ayah pun dah makin tua. Nanti dah tak larat nak jaga Rissa.”

“Muda lagilah ayah. Nanti-nantilah kita bangkitkan pasal kahwin.” Cepat-cepat aku berdalih sebelum dia sebut nama Fateh.

Mulut mula menguap. Patutlah.. dah pukul sepuluh malam.

“Rissa masuk bilik dululah ayah. Ngantuk la. Ayah sambunglah membaca. Tapi, jangan tidur lambat pulak.” Aku minta diri. Sempat turunkan pesanan untuk ayah. Bukan selalu ayah balik awal.

Ayah ketawa sekejap sebelum menjawab. “Yalah.”

  --------

“Hoi, Bunga!” Laungan seseorang itu buatkan aku hampir berlari untuk menyorok di celah kereta orang. Tak pun angkat spanduk ‘ Saya Tak Kenal Dia. Dia Bukan Kawan Saya’

Tak guna punya kawan! Dilaungnya depan khalayak. Tak tahu malu betul. Tak pasal-pasal segala spesis manusia berpaling ke arahku. Tak pasal-pasal aku yang kena tempiasnya.

Dia melambai-lambai dengan gembiranya. Sengih lebar sebelum berlari ke arahku. Gaya macam tak bersalah langsung. Tak perasan agaknya muka aku ni dah macam gunung berapi Karakatoa yang tunggu masa nak meletus.

Sampai je dia depan mata, buku setebal suku kamus dewan tu aku hempuk ke bahu dia. Kalau tulang retak pun aku dah tak peduli.

“Adoi.. sakitlah!” Dia melompat ke tepi. Gosok-gosok bahu kiri yang dah jadi mangsa kezaliman aku tadi.

“Tahu pun sakit. Yang kau panggil aku macam tu, kenapa? Malu aku, tahu tak?” marahku geram.

Ya.. dia panggil aku Bunga. Kenapa? Sebab nama aku ada Rose. Tapi katanya dia taknak panggil aku Rose. Katanya itu sangat biasa. Dan untuk orang abnormal macam dia, jadi dia juga cadangkan sesuatu yang abnormal untuk memanggilku. Maka dia pilih Bunga sebab ros adalah bunga.

Pelikkan? Memang pelik pun. Sepelik perangai kawan baik aku sorang ni. Siapakah dia? Dia adalah Fahim. Ya, lelaki! Satu-satunya kawan lelakiku. Tapi hanya sekadar kawan. Nak lebih dari kawan? Rasanya tak kut. Sebab kalau ikutkan, kadang-kadang macam dia lagi perempuan dariku.

Yup.. no offense! Tapi dia seorang lelaki lembut. Tapi dia sangat sempoi. Tak pernah nak kisah dengan imej sendiri. Selamba pergi kelas dengan t-shirt jersinya, cermin mata besar dan rambut sikat tepinya. Kalau orang tak kenal akan cakap dia nerd. Tapi untuk aku yang terlebih kenal dia ni, kalau cakap dia nerd mahu aku gelak guling-guling dari Dewan Tunku Canselor sampai ke Bangunan Perdana Siswa.

“Nak malu apa? Bukannya aku mencarut panggil kau. Aku panggil Bunga. Ke nak aku panggil Baby next time?” Dia senyum miang di hujung ayatnya. Aku julingkan mata ke atas. Menyampah.

“Tapi nama aku bukan Bunga.”

“Tapi ros adalah bunga.”

Mental aku bercakap dengan budak ni. Ada je yang dia nak jawab.

“Kau kalau aku panggil Kumbang, kau malu tak?”

“Apa ni? Nickname manja-manja ke? Aww.. Bunga! Sho shweet. Of course aku tak kisah. Kau Bunga, aku Kumbang.” Kata-katanya hampir buatkan aku hempuk buku sekali lagi. Tapi kali ni bukan kat bahu dia. Tapi kepala sendiri.

“Bukan Kumbang. Tapi Kambing,” bidasku lagi.

“Aku Kambing, kau Kembang. Kira okeylah. Aku Kumbang Kambing. Kau Bunga Kembang.”

Aku tergelak mendengarnya. Ada-ada je idea dia nia. Mamat ni je la yang mampu hiburkan hatiku. Pada masa yang sama rasa nak cekik sampai biru! Geleng kepala.

“Malas aku nak layan kau ni.” Modal aku bila aku rasa air liurku ni sangat berharga untuk dihabiskan dengan bertikam lidah dengan Fahim.

“Kelas dah habis. Kau terus balik rumah ke?” soal Fahim. Ketika itu kami berdua sedang berjalan ke tempat parking kereta.

Aku geleng kepala.

“Nak ikut.” Bersinar matanya pandangku. Macam budak kecik tak pernah keluar jalan.

“Aku nak pergi I’s Café,” jawabku. Terus masam muka Fahim.

“Bosannya. Asyik pergi I’s Café je. Takde tempat lain ke?” rungut Fahim dengan muka tak puas hati.

Fahim sendiri dah faham sangat dengan perangai aku. Kafe tu pun dah macam rumah kedua dia. Semua orang dia kenal. Semua orang pun kenal dia.

“Takde. Nak ikut ke tak?”

“Nak ikut. I’s Café pun I’s Café la. At least dapatlah jugak makanan free.” Fahim gelak. Antara sebab kenapa dia suka datang I’s Café. Sebab dapat makanan percuma. Hai.. nasib baiklah kawan! Nasib baik jugak seorang. Sepuluh orang kawan aku macam ni, mahu bankrap kafe  tu.

“Tapi I’s Café ada Azrul.”

Kali ini aku pula yang ketawa. Tak habis-habis. Kalau pergi I’s Café, aku pun tak tahulah kenapa Fahim tak boleh nak ngam dengan Azrul. Fahim yang aku kenal seorang yang sangat ramah dengan orang lain. Semua orang akan senang dengan Fahim disebabkan oleh perangai gila-gila dia tu.

Kecuali dengan Azrul. Kalau berjumpa, ada je yang nak digaduhkan. Kadang-kadang tu, keluar jugak perangai terlebih jantan Fahim. Dah macam abang long. Hilang habis aura lelaki lembut dia. Nak tergelak aku kalau diingatkan balik.

So, nak pergi ke tak?” soalku balik.

“Bolehlah. Tapi kau cakap kat Azrul, duduk dalam perimeter sepuluh meter dari aku, okey?”

Aku gelak lagi.

“Apa-apalah.”

Nak perimeter bagai, macam nak pergi perang. Ingat zaman Jepun attack Malaya ke? Fahim.. Fahim..

 “Tapi sebelum tu, balik dulu. Aku nak ambik sketching book dulu.” Macam biasalah. Nurissa dan buku lukisan berpisah tiada.

   -------

“Kau tunggu kat dalam kereta. Jangan nak ikut aku masuk rumah pulak. Karang kena tangkap basah, satu hal pulak.” Aku titipkan pesanan untuk Fahim sebaik sahaja tiba di perkarangan rumahku.

“Kena tangkap basah la best. Dapat kahwin. Dapat bini lawa macam kau.” Fahim sengih.

“Betul nak kahwin dengan aku?” Giliran aku pula senyum sinis.

Laju si Fahim menggeleng. Kalau tak kenangkan sendi kepala yang kukuh, mahu berpusing tiga ratus enam puluh darjah. Haha.

“Taknak. Tak mau. Ngeri seh dapat bapak mentua macam uncle,” jawab Fahim sambil geleng kepala.

See.. dia pun seram. Tapi kira dia special la sebab ayah luluskan dia untuk jadi kawan aku. Maksudnya Fahim memang baik. Dan Fahim memang boleh dipercayai.

Aku gelak dulu sebelum buka pintu kereta. Bila pandang ke arah garaj kereta, baru perasan kereta ayah masih berada di situ. Ayah masih kat rumah? Pelik. Ayah balik makan tengah hari agaknya. Tanpa membuang masa, aku terus masuk ke dalam rumah. Kali ini aku melangkah ke bilik kerja ayah dulu. Sebab aku yakin seratus peratus yang ayah memang ada di dalam bilik itu.

Pintu bilik ayah sedikit terbuka ketika kaki mendekatinya. Lagi pelik. Bilik itu sunyi seperti selalu. Tapi entah kenapa ketika kaki melangkah, aku merasakan ada sesuatu yang tak kena. Hati rasa tak sedap.

Tapi aku tetap juga melangkah. Berjaga-jaga.

“Assalamualaikum. Ayah.. ayah ada kat dalam ke?” sapaku.

Sebaik sahaja memasuki bilik itu, bilik itu kelihatan kosong. Tiada bayang ayah. Ayah biasanya akan duduk di atas kerusi kerja. Tak pun di sofa. Mungkin ayah berada di dalam bilik tidur.

Kaki ingin melangkah keluar. Namun naluri entah mengapa menyuruhku untuk melihat di balik meja kerja ayah yang agak terselindung itu. Akhirnya aku menurut kata hati. Kaki kembali diorak ke meja kerja ayah. Kelihatan ada beberapa kertas sedikit bersepah. Laju tangan ingin menyusun balik.

Aku tunduk untuk mengambil kertas yang berada di atas lantai. Saat aku membongkok, apa yang berada di depan mata buatkan aku terkaku. Segala kertas di tangan terus sembah bumi.

“Ayah!” panggilku kuat.

Susuk ayah sedang terbaring kaku itu dirapati. Menggigil tanganku untuk memegang ayah. Takut! Ya Allah.. apa aku nak buat ni?

Aku pangku kepala ayah.

“Ayah.. ayah..” panggilku lagi. Kali ini aku menggoncang tubuh ayah.

Masih kaku.

“Ayah.. bangunlah. Jangan takutkan Rissa.” Aku goncang lagi. Kali ini air mata yang aku tahan dah mengalir keluar.

“Ris.. sa.” Aku dengar suara lemah ayah.

Betapa leganya aku saat itu. Rasa bersyukur yang teramat. Aku nampak ayah buka mata.

“Ayah.. ayah bertahan, ya? Rissa panggilkan ambulans.”

Ayah geleng kepala perlahan.

“Ayah penat. Ayah rin.. rindu ibu.” Makin lebat air mataku mendengar suara lemah ayah itu.

Aku geleng kepala laju-laju. Tak sanggup nak terima.

“Ayah jangan cakap macam tu. Rissa pelukan ayah lagi. Rissa sayang ayah. Rissa yakin ayah akan okey.”

Tapi ayah cuma senyum.

Aku terus capai telefon pintarku. Dalam keadaan cemas sebegini, otak jadi buntu. Aku tak tahu nak buat apa. Menggigil tangan menekan untuk panggilan kecemasan. Tergagap-gagap aku memberitahu alamat rumah.

Aku pandang wajah ayah. Ayah nampak makin lemah. Aku sendiri tahu masa ayah tak panjang. Tapi aku masih enggan menerimanya. Secebis harapan, aku berdoa semoga ayah selamat.

Kelihatan ayah seakan-akan mahu mengungkapkan sesuatu. Namun gara-gara keadaannya yang lemah, tiada apa yang keluar. Ayah cuba sekali lagi.

“D..”

“Apa dia, ayah?” Lantas aku merapatkan telingaku ke bibir ayah. Siapa tahu itu mungkin menjadi pesanan terakhir ayah?

“Dh.. Dheo.”

Cuma sepatah. Dheo?

Bingung. Tapi aku abaikan semua itu. Semuanya tak penting sekarang ni.

“Ayah kena banyak mengucap,” kataku. Aku bisikan kalimah syahadah ke telinga ayah. Dalam situasi sekarang, hanya itu yang mampu aku lakukan. Aku reda dengan apa yang bakal terjadi selepas ini.

Bertemankan kalimah syahadah dan bersaksikan dengan mataku sendiri, ayah pergi selama-lamanya. Aku menjadi saksi ketika dada ayah berhenti berombak. Dan aku juga menjadi saksi ketika ayah menutup matanya di atas pangkuanku.

Buntu. Sebak. Aku terkaku beberapa minit. Aku masih cuba untuk mencerna hakikat itu. Dengan rasminya kini aku sudah jadi yatim piatu. Ayah dah tinggalkan aku. Dan aku kini tak punya siapa lagi.

Tangan mencapai telefon pintar yang terdampar di sisiku itu. Nombor Fahim ditekan. Dua kali deringan, kedengaran suara garau Fahim menyambut panggilan.

“Fa.. Fahim.. ayah!” Dan terus terhambur segala air mataku. Teresak-esak aku menangis di hujung talian.

   ------

Jenazah ayah dah selamat dikebumikan. Bersebelahan dengan pusara arwah ibu. Melihat jenazah ayah diturunkan ke liang lahad, sehabis mungkin aku cuba menahan air mata. Masih sedih, tapi aku tak nak meratapi. Sekurang-kurangnya aku bersyukur ayah meninggal ketika aku bersamanya. Sekurang-kurangnya aku dapat mengajarkan ayah kalimah syahadah ketika hujung nyawanya.

“Cik Rissa?” Sapaan itu buakan aku terus tegakkan dudukku. Ketika itu aku sedang berada di dalam bilik kerja ayah. Sedang duduk sambil memeluk kedua-dua lutut di atas sofa. Rindu yang membuak-buak buatkan kakiku automatik melangkah ke sini. Aku tahu di sini ayah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Dan aku tahu, di sini jugalah tempat paling bermakna sepanjang hidup ayah.

Aku pandang ke arah insan yang menyapaku itu. Kak Tiqah. Sedang mengatur langkah ke arahku. Dari awal sehinggalah jenazah ayah disempurnakan, Kak Tiqah tetap setia menemaniku. Memelukku erat ketika aku memerlukan sokongan. Kak Tiqah sendiri turut menangis setelah mendengar tentang berita kematian ayah. Malah, seluruh warga yang mengenali ayah turut berduka.

“Baru beberapa hari ayah dikebumikan, saya dah rindu dia.” Air mataku tumpah lagi. Cepat-cepat aku kesat dengan hujung lengan bajuku itu.

“Saya dah takde sesiapa, Kak Tiqah.”

Shh.. jangan cakap macam tu! Semua orang kat sini sayangkan Cik Rissa. Kak Tiqah ada, Azrul ada, Fahim ada. Malah, semua warga I’s Café akan selalu ada dengan Cik Rissa,” pujuk Kak Tiqah.

Dia duduk bersebelahan denganku. Tubuhku ditarik ke dalam pelukannya. Digosok-gosoknya belakangku untuk memberi semangat.

“Cik Rissa jangan sedih. Cik Rissa kena kuat. Ramai orang akan sedih bila tengok Cik Rissa sedih.” Suara Kak Tiqah berubah serak. Seolah-olah turut menahan diri dari menangis.

Aku diam.

“Cik Rissa kena percaya, semua yang berlaku pasti ada hikmah. Allah uji Cik Rissa sebab Cik Rissa kuat. Jangan pernah buruk sangka dengan Allah.” Kak Tiqah memberi kata-kata semangat. Aku cuma membisu. Mencerna nasihat daripada Kak Tiqah itu. Mahu muhasabah diri.

Seketika kami diam. Bila rasa sebakku makin berkurangan, aku leraikan pelukan. Wajah Kak Tiqah dipandang.

“Ada apa Kak Tiqah cari saya?” soalku.

“Jom kita makan. Kak Tiqah taknak Cik Rissa sakit.” Suara Kak Tiqah penuh keprihatinan.

“Kak Tiqah keluarlah dulu. Lepas ni saya keluar. Saya dah okey.”

“Betul ni?” Kak Tiqah macam was-was. Aku senyum hambar.

“Ya.. saya dah okey. Nanti kita makan sama-sama. Saya nak tengok-tengok bilik ni kejap,” ujarku lagi.

Sebab aku masih lagi nak lepaskan rindu.

Teragak-agak Kak Tiqah angguk. Maka, tinggallah aku sendirian di dalam bilik itu. Aku bangkit dari dudukku. Nafas dalam ditarik sebelum dihela panjang-panjang. Sekeliling bilik itu dipandang. Bilik itu masih sama. Dan aku juga rasakan bagaikan ayah juga turut berada dekat denganku.

Aku berjalan ke arah meja kerja ayah. Ada buku cantik tersusun tak bersentuh. Di sebelahnya ada kertas-kertas kerja ayah. Kemudian aku terpijak satu sampul surat. Lantas aku tunduk untuk mengambilnya. Tak salah aku, inilah kertas yang aku kutip hari itu. Seolah-olah berada di sebelah ayah.

Kertas apa ni ya? Entah kenapa, rasa ingin tahu mula menebal. Terus aku buka sampul surat itu untuk mengambil isinya. Beberapa helai kertas dalam genggaman. Aku mula baca isinya.

Surat Pindah Hak Milik. Surat itu menyatakan beberapa harta milik ayah telah berpindah tuan. Ada tandatangan ayah dan ada tandatangan…

Dheo Han?

Lantas fikiranku melayang ketika di hujung usia ayah. Ayah juga ada menyebut Dheo. Dheo Han ke?

Bagaikan ada sesuatu yang tak kena. Hatiku rasa tak sedap. Aku terus berjalan keluar untuk mencari Kak Tiqah. Surat di tangan digenggam kemas. Sehingga renyuk sedikit. Kak Tiqah sedang membasuh pinggan di sinki.

“Kak Tiqah.”

Kak Tiqah berpaling.

“Siapa Dheo Han?”

Dan kedengaran berdenting bunyi cawan kaca terlepas dari tangan Kak Tiqah.

Monday, 15 January 2018

Dheo's (BAB 2)


BAB 2

Lucca.. entah kenapa aku jadi keliru. Nama seakan-akan familiar. Baru beberapa saat yang lepas, susuk tingginya keluar dari kafe ini. Namun mataku tak lepas pandang pintu itu. Fikiran terbang entah ke mana.

“Cik Rissa! Amboi.. dah jatuh hati ke? Mentang-mentang handsome. Dia tenung pintu tu macam nak kasi tembus.” Terasa rusukku disiku sesorang.

Lantas segala khayalanku terbang entah ke mana. Berganti dengan Kak Tiqah alias tukang siku rusukku itu. Tengah tersengih-sengih mengalahkan kerang busuk.

“Apa dia, Kak Tiqah?” soalku balik. Mohon ulang lagi sekali. Takut salah dengar. Manalah tahu, telinga kiri dengar lain, telinga kanan interpret lain.

“Kak Tiqah cakap, bukan main Cik Rissa tenung mamat Itali tu. Hati dah terjatuh, tergolek, terguling-guling ke?” kata Kak Tiqah sekali lagi. Kali ni versi lebih hiperbola. Sampai tergelak sekejap aku dibuatnya.

“Mana ada, Kak Tiqah. Cuma.. saya rasa saya macam pernah nampak dia la,” kataku ragu-ragu.

Wajah Lucca seakan-akan familiar. Bagaikan seseorang yang jauh bersembunyi dalam memoriku namun bila aku cuba ingat, semuanya hilang. Buatkan aku rasa sedikit kecewa.

“Kawan Cik Rissa sebelum Cik Rissa hilang ingatan ke?” Suara Kak Tiqah bertukar serius.

“Entahlah.. saya tak tahu la.” Suara bertukar perlahan.

Macam biasa, bila aku paksa kepala untuk mula mengingat, bahananya bedenyut-denyut jadinya. Tangan dibawa ke dahi untuk mengurut kecil. Kasi lega. Pengsan karang, drama pagi-pagi pulak nanti.

“Cik Rissa kena relaks. Jangan paksa sangat. Nah.. minum air dulu.”

Kak Tiqah hulurkan segelas air putih. Tangan menyambut tanpa banyak soal. Lepas air putih itu lepas tekak, baru rasa sedikit lega. Mungkin otak baru dapat oksigen.

“Kalau dia kawan saya, mesti dia kenal saya kan, Kak Tiqah? Mesti dia dah tegur saya tadi. Mungkin saya pun tak kenal dia,” ujarku. Memikirkan kemungkinan. Bila difikirkan balik, mustahil aku boleh kenal orang Itali. Kawan-kawan Melayu boleh kira dengan jari, inikan pula nak kawan dengan orang Itali?

Impossible. Siapa la aku nak berkawan dengan orang Itali?

Crush Cik Rissa dulu kut? Manalah tahu Cik Rissa tertengok dalam mana-mana majalah. Model underwear ke?” Kata-kata Kak Tiqah itu sekali lagi mengundang gelakku.

“Mengarutlah Kak Tiqah ni.” Aku geleng kepala. Kepala sedikit ringan lepas dengar lawak kelakar Kak Tiqah itu.

Mungkin ada betulnya juga kata-kata Kak Tiqah itu. Maksud aku.. mungkin aku pernah nampak dia kat mana-mana. Bukan pasal aku crushkan dia sebab dia model underwear tu ya.

   -----

Tekun aku melari-larikan pensel kayu di atas kertas lukisan itu. Bila garisan terlebih sikit, terus aku cari pemadam untuk memadamnya dan lagi sekali garisan halus ditarik. Kemudian ibu jari pula digosok-gosok sedikit supaya nampak kesan bayang-bayang.

“Amboi, Cik Rissa! Kalau dah melukis tu, memang dah pandang kiri kanan. Letak Aaron Aziz kat depan ni pun agaknya tak dilayan.” Suara itu buatkan aku panggung kepala. Terganggu seketika kerjaku itu.

Kak Tiqah. Senyuman dikirim seulas. Kak Tiqah ni macam tak pernah tengok aku melukis pulak. Tanpa dijemput, Kak Tiqah mengambil tempat di kerusi di sisiku.

Sorry, Kak Tiqah. Nak melukis kena concentrate 100%. Nanti tak jadi macam yang kita imagine,” balasku. Kak Tiqah betul. Aku kalau dah melukis memang dah tak pandang kiri kanan. Selagi tak tegur, selagi tu la tangan dengan kertas tak berpisah. Aku tak tahu la orang lain macam mana. Lain orang, lain gaya melukisnya.

“Ni.. Kak Tiqah bawakkan honey dew ice blended untuk Cik Rissa. Cik Rissa mesti dahagakan?” Kak Tiqah tolak satu gelas tinggi di depanku.

Aww.. baiknya Kak Tiqah! Bersinar terus mata aku. Honey dew ice blended. Memang kegemaranku. Kak Tiqah memang dah hafal dah apa kegemaranku di kafe ini. Malah.. aku rasa semua staf di sini pun tahu. Nampak tak I’s Café ni dah macam rumah kedua aku? Haha.

“Buat susah-susah je. Anyway, thank you, Kak Tiqah,” ucapku. Apa lagi? Terus aku sedut laju-laju. Memang tekak tengah dahaga mengalahkan  orang bermarathon di Gurun Sahara. Memang orang mengantuk, disorongkan bantal la ni.

“Cik Rissa lukis apa kali ni?” Kak Tiqah panjangkan leher. Nak tengok apa aku dah lukis.

Jeda seketika.

“Cantik.”

“Tak siap lagi Kak Tiqah. Beragaklah nak puji sekali pun,” kataku. Lukisan baru separuh jalan siap. Bohonglah kalau cakap cantik.

Kak Tiqah ketawa sekejap. Kali ni buku lukisanku ditarik ke arahnya. Nak tengok dengan lebih dekat agaknya.

“Betul, Cik Rissa. Memang cantik. Serius. Ni bukan bodek nak suruh naik gaji. Tapi memang Kak Tiqah ikhlas. Cik Rissa nak lukis gambar tangan, kan? Gambar tangan yang menghulur.”

Aku angguk.

“Mesti tangan perempuan. Sebab nampak halus dan pakai gelang.”

Aku angguk lagi. Layankan aje Kak Tiqah nak menganalisa lukisan tak sudahku itu. Seronok jugak ada orang yang excited tengok lukisan aku. Kemudian aku nampak dahi Kak Tiqah sedikit berkerut.

“Tapi background dia Cik Rissa letak apa?” soal Kak Tiqah. Mungkin tak hadam lagi kut apa yang aku lakar. Maklumlah, lukisan separuh jalan.

“Eiffel tower.”

“Kenapa separuh?” Lagi berkerut dahi Kak Tiqah.

Close up gambar la, Kak Tiqah. Tu yang nampak separuh je Eiffel tower,” jelasku.

“Pandai Cik Rissa. Macam mana dapat idea?”

Aku jongket bahu.

“Entah. Tiba-tiba.” Jangan ditanya orang suka melukis. Idea memang datang tanpa diduga. Tengah tersedak pun boleh muncul. Kadang-kadang tu, dapat pensel dapat kertas lukisan, tengok-tengok dah siap lukis muka crush.

“Macam-macam. Untunglah pandai melukis. Bakat tu tak semua ada, Cik Rissa. Cik Rissa patut bersyukur. Cik Rissa dah hilang ingatan pun, bakat yang satu tu Allah tak pernah tarik.”

Terdiam terus aku. Kak Tiqah betul. Bakat itu semula jadi. Nurissa yang dulu ataupun sekarang, bakat itu tetap sama. Dah termaktub dalam DNA.

Kak Tiqah tolak kembali buku lukisan itu di depanku.

“Okeylah, Cik Rissa. Cik Rissa sambunglah. Kak Tiqah tak nak kacau.” Kak Tiqah mintak diri. Tinggalkan aku sendirian lagi.

 ----

Aku pandang lama-lama lukisan itu. Dah hampir siap. Tapi masih mencari apa-apa cela untuk diperbaiki. Sebab nampak sangat biasa lukisanku itu. Apa lagi ya yang nak kena buat supaya tak nampak plain sangat? Otak mula berfikir.

Haa.. aku tahu! Kalau konsep Paris gabung dengan Jepun, okey jugak. Apa kata kalau lukis sekali close up bunga sakura di sebelah kiri. Mesti cun!

Aku angguk-angguk sendiri. Bersetuju dengan idea baru muncul itu. Apa lagi? Laju tangan bergerak untuk mengilhamkan idea dalam bentuk grafik. Aku ambil pensil. Bersedia untuk melukis.

“Hazel, sit down!”

Nasib baik tak terpelanting pensil di tanganku selepas mendengar suara itu. Terperanjat. Terus aku angkat kepala untuk mencari punca. Suara lelaki itu takdelah kuat sangat. Tapi memandangkan suasana di kafe yang agak sunyi, tak pelik kalau suaranya itu dah macam naik beberapa oktaf. Tak peliklah kalau menarik minat umat manusia lain.

Mata menangkap satu susuk wanita yang dah berdiri. Tunggu masa nak angkat kaki. Mungkin dialah kut yang namanya Hazel. Seketika kemudian, aku nampak wanita itu kembali duduk. Mungkin gerun dengan suara amaran lelaki itu.

Pasangan kekasih tengah bertegang leher agaknya. Tak pun suami isteri tengah dalam konflik rumah tangga. Haila.. nak perang pun dalam kafe orang. Apa-apalah. Bukan urusan aku. Janji takde pinggan terbang, meja terbalik kira okeylah tu. Aku cuma berdoa mereka berdua bertemu jalan penyelesaian dan berdamai.

Pensil kembali dilarikan di atas kertas putih itu. Sekali lagi aku tenggelam dalam dunia sendiri.

“Cik Rissa.”

Diganggu sekali lagi. Kali ini Azrul pula tengah berdiri di depanku.

“Ada apa?”

“Cik Rissa dah ada kekasih ke?”

Terus berkerut keningku. Semalam hujan, hari ni agak mendung. Ada kaitan tak agaknya dengan Azrul yang tiba-tiba tanya soalan luar alam macam tu?

“Hmm..  takde. Kenapa?” soalku pelik.

Secret admirer?”

“Takde. Hai.. kenapa? Nak jadi secret admirer saya ke?” gurauku.

“Cik Rissa tak perlu saya jadi secret admirer Cik Rissa. Saya yakin mesti bersusun lelaki kat luar sana yang nak jadi. Cik Rissa je yang tak pandang,” cebik Azrul.

“Eh, mana ada! Siapalah saya.” Aku menafikan. Kalau betul macam yang dia cakap, mesti dah berduyun lelaki ambik giliran nak pinang aku.

“Elele.. tak payah nak ‘siapalah saya’ sangat, Cik Rissa. Kalau Encik Noriman tak jadi lembaga tapisan negeri, entah-entah Cik Rissa dah kahwin dah sekarang ni.”

Aku ketawa. Dalam hati mengiakan. Memang tak dapat dinafikan ayah seorang yang sangat tegas bila bab berkawan dengan lelaki. Dengar je aku ada kawan lelaki, memang disiasatnya dari A sampai Z, dari sejarah lahir sampailah sekarang. Sebab tu la mana ada lelaki yang lekat denganku. Sebab tu jugaklah boleh dikira kawan lelakiku.

“Mengarutlah. Yang awak tanya saya sejarah percintaan saya ni dah kenapa?” soalku. Mengingatkan balik.

“Oh, lupa! Sorry.” Dia sengih. Kemudian tayang muka seakan-akan baru teringatkan sesuatu.

“Nah.. untuk Cik Rissa.” Azrul letak ros putih di hadapanku. Cuma sekuntum.

“Mimpi apa bagi saya bunga ros putih?”

“Eh.. bukan saya, Cik Rissa. Kalau saya bagi, bukan sekuntum. Tapi satu taman. Ni ada orang bagi untuk Cik Rissa.”

Ros putih. Sekuntum! Aku tergamam. Adakah…

“Siapa bagi?” soalku. Dada berdebar entah kenapa. Tenung bunga tu macam tak percaya. Tak mungkin dari orang yang sama.

“Entah. Nampak ada kad. Cik Rissa bacalah. Dia letak kat atas kaunter dan suruh bagi kat Cik Rissa. Lepas tu dia terus keluar.”

Tanpa membuang masa, terus aku belek kad kecil yang terikat di tangkai ros putih itu.

Soon.

Cuma sepatah. Kali ini tak bernama. Tapi aku tahu dari orang yang sama. Encik Duri. Cukuplah tulisannya yang memang kukenal dan tak berubah sikit pun. Masih tersemat di celah diari memori hidupku. Malah bunga ros yang dah kering dulu pun masih kusimpan rapi.

Bagaikan baru tersedar, lantas aku berlari ke luar kafe. Mencari Encik Duri. Laju mata memandang sekeliling. Mencari susuk mencurigakan. Tiada. Cuma beberapa orang yang sedang lalu-lalang. Dan beberapa kereta yang memenuhi jalan raya.

Satu keluhan dilepaskan. Hampa. Kalaulah aku cepat seminit tadi, mungkin aku dapat menangkap siapa gerangan si pengirim bunga misteri itu. Kenapa baru sekarang dia muncul balik? Ke mana dia menghilang setelah kali pertama dia menghantar bunga kepadaku dulu?

   ------

Dengan hati yang separuh kecewa, aku kembali melangkah masuk ke dalam kafe. Fikiran masih melayang entah ke mana. Masih cuba menyelesaikan teka-teki tentang Encik Duri itu. Siapakah dia?

Bila tiba di pintu masuk kaca itu, hampir saja aku berlaga dengan seseorang. Nasib baik aku sempat brek.

Sorry.” Spontan bibirku bertutur. Serentak dengan suara lembut yang turut berkata ‘sorry’ itu.

Aku angkat kepala. Perempuan yang bergaduh di dalam kafe tadi. Apa namanya? Hazel? Dia senyum seraya sekali lagi meminta maaf sebelum dia berlalu bersama lelaki tadi. Tengok gaya boleh keluar sama-sama, maksudnya perang dah tamat la tu. Aku bersyukur untuk mereka.

Aku kembali mengatur langkah masuk kafe. Terus ke belakang kaunter.

“Macam-macam kerenah pelanggan ni. Yang tadi tiba-tiba mintak cempedak goreng. Yang sorang lagi pulak berkeras nak split bill, taknak bagi laki dia bayar. Padahal laki punyalah handsome, gentleman nak tolong bayarkan. Perempuan kalau tengah gaduh dengan laki memang macam-macam perangai agaknya.” Aku dengar Nuha membebel sambil geleng-geleng kepala. Entah pelanggan mana yang dia maksudkan pun aku tak tahu.

“Cik Rissa! Cik Rissa ke mana? Terkejut kitorang bila nampak Cik Rissa tiba-tiba lari keluar,” tegur Kak Tiqah bila nampak aku munculkan diri. Nuha yang tengah membebel tadi pun turut terhenti.

Aku senyum hambar. Aku pun tak tahu nak balas apa. Saya cari Encik Duri? Mahu Kak Tiqah kelip-kelip pandang aku macam aku ni alien baru melawat bumi.

“Takde apa-apalah, Kak Tiqah. Nak kejar orang, tapi tak jumpa,” jelasku mudah. Kecewa tak dapat ditapis.

“Siapa?”

Aku jongket bahu. Hantu agaknya. Tak pun anak beranak bunian. Aku pun tak tahu aku kejar siapa. Macamlah aku kenal rupa Encik Duri tu. Tak pernah nampak.

Eh.. kejap! Aku mungkin tak nampak pengirim bunga tu. Tapi Azrul mesti nampak tadi. Ya.. Azrul mesti tahu!

“Kak, Azrul mana?” soalku. Mata terus melilau mencari susuk tubuh Azrul.

Macam tahu-tahu dirinya diseru, tak lama lepas tu, Azrul muncul di depan kami.

“Azrul, sini kejap!” seruku. Azrul yang baru nak melangkah masuk dapur terus tak jadi. Dia datang ke arahku.

“Ada apa, Cik Rissa?”

“Orang yang bagi bunga ni, tahu tak macam mana rupa dia?” Aku memulakan sesi soal siasat. Bunga ros putih di tangan ditayang.

“Err..” Azrul garu-garu belakang kepala dia. Kemudian dia sengih bersalah ke arahku.

“Saya tak ingat, Cik Rissa.”

“Takkan tak ingat langsung? Cubalah ingat balik. Muka macam mana? Tinggi macam mana? Badan macam mana?” Beria-ia aku suruh Azrul mengingat. Azrul je la harapan aku nak tahu siapa.

“Err.. lelaki. Ya.. dia lelaki.” Azrul macam serba-salah. Kemudian dia pandang Kak Tiqah. Muka Kak Tiqah masa tu macam nak bagi kaki kat Azrul. Kalau tak kenangkan situasi sekarang, memang aku dah gelak dah.

“Ya.. memang dah tahu dia lelaki. Takkanlah perempuan nak hantar bunga kat saya?” soalku lagi.

Azrul diam sekejap. Mungkin tengah membayangkan rupa lelaki itu.

“Hmm.. dia pakai topi tadi. Saya tak dapat cam sangat muka dia, Cik Rissa. Tadi pun sekilas macam tu je,” jelas Azrul.

Kecewa!

Sorry la, Cik Rissa. Saya lemah sikit bab-bab mengingat orang ni. Kecik-kecik dulu tak makan kismis.” Azrul minta maaf. Sekali lagi garu-garu belakang kepala dengan muka yang bersalah.

Aku mengeluh sekali.

“Takpelah.. nak buat macam mana. Saya faham,” kataku walaupun tengah kecewa.

Aku tak boleh salahkan Azrul. Tak boleh nak marah dengan Azrul. Dah orang tak ingat, aku cekik kasi biru nak bagi ingat pun dia takkan ingat. Kalau aku di tempat dia pun aku takkan ingat orang dengan sekali imbas. Punyalah berpuluh-puluh manusia yang keluar masuk setiap hari, ingat mesin fotostat ke nak hafal sekali imbas?

“Haa.. saya tahu! Kalau Cik Rissa betul-betul nak tahu, Cik Rissa pergilah periksa CCTV.” Azrul memberi cadangan sebelum bahu kena ketuk dengan Kak Tiqah.

“Kau ni mengarutlah. Kau ingat nak nampak ke kalau dah dia pakai topi? Cik Rissa bukannya nak cari dia pakai topi cap apa,” jawab Kak Tiqah.

Betul jugak cakap Kak Tiqah tu. Setakat tengok CCTV lepas tu nampak jenama topi je, baik tak payah nak habiskan tenaga dalam badan. Buat penat orang lain je.

“Adoi.. sakitlah, Kak! Saya bagi idea je,” rungut Azrul sambil menggosok bahunya. Baru pagi tadi dah kena hempuk dengan Kak Tiqah, petang ni kena lagi. Kesian.

“Takpelah. Saya pun takdelah beria sangat nak tahu. Kak Tiqah betul. Bukannya nampak siapa pun. Entah-entah sebenarnya bukan orang yang saya cari,” kataku. Manalah tahu sebenarnya orang lain yang hantar bagi pihak Encik Duri, kita mana tahu, kan?

“Tapi.. Cik Rissa agak-agak kenal ke siapa yang hantar bunga ni? Entah-entah peminat Cik Rissa kat universiti ke?” siasat Kak Tiqah.

Aku geleng kepala. Takde idea. Tapi yakin bukan dalam kalangan rakan seuniversitiku. Sebab Encik Duri muncul sebelum aku mula belajar di Universiti Malaya lagi.

“Kenapa Cik Rissa nak tahu sangat siapa?” soal Kak Tiqah lagi.

Aku terdiam sejenak. Memikirkan benda yang sama. Kenapa aku beria-ia nak tahu tentang Encik Duri tu?

Sebabnya?

“Sebab dia tahu siapa saya dan macam mana saya dulu.”

Sebab aku tahu dia mesti seseorang yang sangat dekat denganku.

Sebab hati aku rasa satu kehilangan yang amat besar dan aku mahu tahu apakah ia.